Friday, May 1, 2015

Muhyiddin Malu Besar di Permatang Pauh..


Akhirnya tindakan Menteri Pendidikan yang juga Timbalan Perdana Menteri Muhyiddin Yassin yang telah menggunakan kuasanya untuk memaksa para Guru dari beberapa buah Sekolah hadir ke majlisnya memakan diri.. malu saja yang dia dapat..

27 April lalu beberapa buah Sekolah yang terdapat dalam kawasan Parlimen Permatang Pauh telah menerima satu pekeliling dari Jabatan Pendidikan Pulau Pinang.

Disertakan dengan pekeliling tersebut adalah satu senarai panjang berpuluh-puluh nama para Guru dari beberapa buah sekolah yang terletak dalam Parlimen Permatang Pauh.

Menurut pekeliling tersebut  nama-nama tersebut telah dikenal pasti dan dikehendaki hadir dalam 'MAJLIS RAMAH MESRA GURU-GURU BERSAMA YAB MENTERI PENDIDIKAN MALAYSIA'.

Majlis diadakan pada 30 April 2015 di UiTM Permatang Pauh, Seberang Perai antara jam 3.00 hingga 5.00 petang dengan berpakaian batik.

Malangnya tindakan Pengarah Pendidikan, Jabatan Pendidikan Pulau Pinang itu yang jelas mahu membodek Muhyiddin dengan memaksa Guru-guru untuk hadir ke Majlis itu telah memalukan Muhyiddin..

Sebelum dimalukan oleh para Guru yang dipaksa hadir untuk beramah mesra itu (dah kena paksa.. nak mesra macam mana?.. ) Muhyiddin terpaksa menanggung malu kerana Calon BN bagi PRK Permatang Pauh yang nak diperkenalkannya dalam majlis itu tak muncul..

Hinggakan nak cover malu Muhyiddin berkata "Calon tak sampai lagi macam mana nak jadi pemimpin?"..

Kemudiannya pula tak ada siapa pun yang nak tepuk tangan bila mendengar ucapan Muhyiddin itu hingga beliau terpaksa merayu hadirin supaya bertepuk tangan..

Kah... kah... kah...

Laporan berkaitan..

Ucapan Timbalan Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin di satu acara di Permatang Pauh hari ini disambut dengan acuh tidak acuh oleh kira-kira 500 orang pendidik yang hadir.

Hinggakan, Muhyiddin terpaksa meminta para hadirin menepuk tangan – sekurang-kurangnya empat kali sepanjang ucapan 40 minit itu.

Ada di kalangan para hadirin terbabit, yang sebahagian besarnya merupakan para guru, diperhatikan hanya menunjukkan wajah bosan dan ada juga yang mengambil peluang melelapkan mata.

Muhyiddin memulakan ucapannya dengan membangkitkan mengenai kadar kemiskinan dalam negara yang menurutnya berjaya dikurangkan.

Tambahnya, jumlah miskin tegar itu tidak mencapai tahap dua peratus.

Bagaimanapun, para hadirin tidak menepuk tangan selepas mendengar statistik yang dikongsinya itu.

"Tak apalah jika anda tidak tepuk, biasalah,” katanya

Beliau seterusnya menyebut pula tentang sistem e-Kasih yang bertujuan untuk mengukur kadar kemiskinan dalam negara.

"Sistem ini diiktiraf oleh Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu sebagai sistem paling baik di dunia untuk mengukur kadar kemiskinan,” katanya.

Kata-katanya itu bagaimanapun tetap gagal meraih tepukan .

"Ah... tolong tepuklah. Saya bercakap dengan orang pandai... Saya tidak tipu,” katanya lapor Malaysiakini

Pasal bercakap dengan orang pandai sebab itulah mereka tak tepuk Muhyiddin.. kalau bercakap dengan orang-orang bodoh macam macai tu.. riuh rendahlah mereka bertepuk..


Followers

Archive

Related Posts with Thumbnails