Friday, March 4, 2011

Ummi Hafilda bercerita tentang seks, wang dan skandal (Video Inside)

Sejurus sebelum dia meninggal dunia, ayah Ummi yang merupakan seorang guru agama menulis surat terbuka kepada Harakah. Dalam surat itu, dia menjelaskan sebab dia tidak lagi mengaku Ummi sebagai anaknya.

"Ayah Ummi meninggal dalam keadaan patah hati tanpa pernah mengampunkan anaknya itu atas peranan yang dimainkannya dalam memerangkap Anwar dalam tuduhan liwat,"

Sewajarnya Ummi Hafilda ini diberikan anugerah Pelakon Wanita terbaik kerana berjaya menjiwai jalan cerita yang dibawanya hingga mempersonakan hadirin yang tidak pernah mendengar ceritanya dan tidak tahu apa kisah sebenarnya..

Yusuf Haslam tak hendak ambil dia berlakon ke?




Muncul 13 tahun selepas menjadi saksi utama perbicaraan kes liwat pertama terhadap bekas timbalan perdana menteri, Datuk Seri Anwar Ibrahim, Ummi Hafilda Ali kembali semula, kali ini berkempen untuk BN di pilihan raya kecil DUN Merlimau.


Bercakap dalam satu majlis 'pendedahan' anjuran biro antarabangsa Umno bahagian Jasin di Kampung Chinchin malam tadi, setiap butir bicara Hafilda, khusyuk diikuti oleh kira-kira 200 hadirin.

Bagi sebahagian besar hadirin, apa yang didedahkan oleh Ummi Hafilda tentang dakwaan skandal seks Anwar sebelum pemecatannya, dan tentang diri abangnya Azmin yang ketika itu merupakan pembantu peribadi Anwar dan sekarang timbalan presiden PKR adalah sesuatu yang baru pada mereka.

Dan menilai daripada ekspresi mereka malam tadi, hampir semuanya tampak percaya apa yang dikatakan oleh Ummi Hafilda, dalam suara yang menggeletar dan menangis ketika menceritakan apa yang berlaku pada tahun 1997 dan 1998.

Menyoroti semula ke hari dia mengetahu tentang "perkara yang membabitkan Anwar" dan sehinggalah saat dia bertemu dengan Perdana Menteri keempat, Tun Dr Mahathir Mohamad, Ummi Hafilda memaparkan dirinya sebagai mangsa kepada "kuasa dan sikap tamak" ketua umum PKR itu.

Ummi Hafilda menceritakan mengenai kedatangan 50 anggota polis, termasuk yang bertopeng, menaiki 'black maria hitam', ke rumah kawannya tempat dia tinggal, dengan membawa pembesar suara, mengarahkannya keluar.

Katanya, dia enggan keluar dan menelefon ibunya, supaya berdoa untuknya dan dengan kehendak Allah, tambahnya, pintu tidak boleh dibuka.

Berikutan itu, katanya, anggota polis masuk melalui bumbung dan tindakan mereka itu, kata Ummi Hafilda telah menakutkan anak-anak kawannya yang menjerit ketakutan.

Katanya, dia tidak mengeluarkan setitis air mata pun ketika diseksa.

Kemudiannya, kata Ummi Hafilda, ketika dia bertemu Dr Mahathir, mata perdana menteri keempat itu digenangi air mata, apabila diberitahu apa yang diberitahunya itu adalah benar belaka.

Tidak seorang pun hadirin yang berganjak dari tempat duduk mereka sepanjang 90 minit Ummi Hafilda bercakap.

Mereka menunggu sehingga tengah malam, dan mahu Ummi Hafilda "mendedahkan" lebih banyak lagi.

Dia dilayan seperti seorang selebriti, dengan para hadirin datang berjabat tangannya dan bergambar dengannya.

Followers

Archive

Related Posts with Thumbnails