Wednesday, October 13, 2010

Bukan di LIWAT lah BODOH! tapi dipaksa tandatangan SD..

Apabila Selangor Daily Dot Com menyiarkan sebuah artikel yang bertajuk “Terkini: Satu Lagi Laporan Polis Salah Laku Seks Anwar” antara catatannya ialah “Berita yang baru sampai ke meja Selangor Daily mengatakan seorang lelaki bernama Rasid telah membuat satu laporan polis terhadap salah laku seks Anwar Ibrahim.”

Maka tanpa ingin tahu apakah benar kandungan artikel itu maka riuh rendahlah Bloger-bloger Pro-UMNO memainkan isu yang dipaparkan oleh Selangor Daily itu..

Berbagai-bagai tajuk bagi mensensasikan cerita itu disiarkan mereka, ada yang menulis “ Panas!! Laporan Polis Dibuat. Al-Juburi Meliwat Lagi!?.. ada yang memberikan tajuk “ Rashid membuat laporan Polis mendakwa dirinya diliwat Anwar…”

Dan ada juga cuba mengemparkan suasana dengan tajuk “GEMPAR! Satu Lagi Laporan Polis Salah Laku Seks Anwar!”

Apapun tajuk yang mereka cipta ianya hanyalah berdasarkan berita yang dilaporkan oleh Selangor Daily.. entah dari mana mereka dapat berita itu entahlah..


Memang benar Rasid Rosdi, bekas pembantu Datuk Seri Anwar Ibrahim ada membuat laporan Polis, tetapi laporan Polis itu dibuat bukannya kerana beliau diliwat sebagaimana yang didakwa oleh blog-blog Pro-UMNO itu.. Laporan Polis yang dibuat di IPD Shah Alam itu mendakwa dirinya dipaksa menandatangani satu akuan bersumpah sama seperti Rahimi Osman yang didedahkan sebelum ini.

Malang buat penyokong-penyokong UMNO!! Blogger Pro UMNO ternyata BANGANG dan Tidak Faham Bahasa Melayu.. ‘Dipaksa menandatangani’ dan ‘DiLiwat’ itu adalah dua perkataan yang jauh berbeza.. Awat hangpa BODO sangat ni??

Cuba baca apa kata Rasid Rosdi sendiri..

Rasid Rosdi, bekas pembantu Anwar buat laporan polis

SHAH ALAM - Rasid Rosdi, bekas pembantu Datuk Seri Anwar Ibrahim tengahari tadi muncul membuat laporan polis di IPD Shah Alam kerana mendakwa dirinya ddipaksa menandatangani satu akuan bersumpah sama seperti Rahimi Osman yang didedahkan sebelum ini.

"Pada malam 28 Jun 2008 setelah Saiful Bukhari buat laporan polis, saya telah dipanggil untuk hadir ke Quality Hotel. Di situ saya ditahan beberapa hari dan dikawal 24 jam", kata Rasid.

"Di sana, saya telah dipaksa menandatangani satu akuan bersumpah yang tidak dibuat oleh saya. Saya tidak bersetuju dengan kandungan akuan bersumpah itu, tetapi terpaksa menandatanganinya kerana bimbang keselamatan saya akan terancam", katanya lagi.

Dalam laporan polis tengahari ini, Rasid mengaku telah dieskpoitasi oleh Latheefa Koya, peguam Anwar kerana mengetahui status dirinya sebagai bekas banduan dan tidak berpelajaran tinggi.

Rasid yang mengaku mengenali Anwar sejak berada di dalam penjara Sungai Buloh dan kemudiannya bekerja sebagai Pembantu Am di kediaman peribadi Ketua Umum PKR dan kemudiannya dipindahkan ke Pejabat Seksyen 16, Petaling Jaya.

Kenyataan penuh Rasid Rosdi

Saya Rasid Rosdi hari ini telah membuat satu laporan polis pada jam 12.30pm (13 Oktober 2010) di Balai Polis IPD Shah Alam.

Laporan ini berhubung dengan satu akuan bersumpah yang pernah saya tandatangani secara paksa dan dibawah tekanan pada tahun 2008. Akuan bersumpah yang saya tandatangani tersebut saya percaya adalah terbabit dengan kes liwat Dato' Seri Anwar Ibrahim pada tahun 2008.

Saya telah mengenali DSAI semenjak berada di dalam penjara lagi dan kemudian bekerja dengannya sebagai Pembantu Am di kediaman dan kemudiannya di Pejabat DSAI.

Pada malam 28 Jun 2008 setelah Saiful Bukhari Azlan membuat laporan polis terhadap Dato Seri Anwar Ibrahim, saya telah diminta untuk ke Quality Hotel. Di situ saya ditahan selepas beberapa hari dan dikawal 24 jam, ditahan bersama saya adalah bekas Setiausaha kepada Dato' Seri Anwar Ibrahim, Rahimi Osman.

Saya hanya dibenarkan pulang selepas saya disuruh oleh Latheefa Koya menurunkan tandatangan ke atas satu Akuan Bersumpah yang disediakan oleh dia sendiri. Saya tidak pernah mengarang atau membuat Akuan Bersumpah tersebut.

Saya juga TIDAK BERSETUJU dengan apa kandungan Akuan Bersumpah tersebut. Latheefa tidak pernah menceritakan kepada saya mengenai Akuan Bersumpah tersebut dan saya tidak memahaminya seratus-peratus.

Malah, saya sendiri tidak pernah melantik Latheefa sebagai peguam saya.

Latheefa sendiri harus tahu bahawa saya adalah bekas banduan dan tidak mempunyai pelajaran yang tinggi. Saya merasakan Latheefa seharusnya menceritakan kepada saya apa sebenarnya Akuan Bersumpah itu, tetapi apabila dia tidak berbuat demikian, saya juga turut rasa ditipu.

Sebagai seorang peguam, Latheefa tidak harus melakukan perbuatan sebegini kepada saya kerana walaupun saya mempunyai rekod buruk atas kesilapan saya dahulu, saya tetap seorang rakyat Malaysia.

Saya menurunkan tandatangan ke atas Akuan Bersumpah itu kerana risaukan keselamatan diri saya dan keluarga saya. Melihat bahawa saya telah ditahan di Quality Hotel dan dikawal rapi 24 jam. Serta beberapa insiden buruk berlaku di Quality Hotel, saya terpaksa akur kepada apa jua permintaan mereka.

Selama hampir 3 tahun saya menanggung perasaan takut dan rasa tidak tenteram kerana memikirkan Akuan Bersumpah tersebut. Saya sangat berasa tertekan dengan keadaan ini dan terpaksa menerima kaunseling. Selepas beberapa sesi kaunseling, saya semakin tenteram dan cuba meyakinkan diri saya untuk memperbetulkan kesilapan tersebut.

Akhirnya apabila melihat rakan saya Rahimi Osman tampil untuk memperbetulkan kesilapan, maka timbul rasa berani dan yakin dalam diri saya untuk turut sama memperbetulkan perkara tersebut.

Saya juga telah membuat satu Akuan Bersumpah yang baru bagi menceritakan perkara yang sebenar. Namun saya tidak boleh mendedahkannya kerana saya juga risau jika ianya boleh menggangu perbicaraan mana-mana kes di mahkamah.

Saya amat kecewa dengan tindakan ini. Beberapa peguam DSAI yang cuba melindungi kebenaran. Mereka sanggup mengadai masa depan dan maruah saya untuk kepentingan mereka sendiri.


AIDCNews

Followers

Archive

Related Posts with Thumbnails