Friday, September 24, 2010

Pulanglah Ayah! Rayu Anak Raja Petra

Artikel ini diambil dari Blog Pro- UMNO.. jadi fikirkanlah dengan waras adakah ianya benar atau rekaan semata-mata..

Anak Raja Petra Kamaruddin, Raja Azman telah dibebaskan oleh Mahkamah Majistret hari ini apabila mendapati pihak pendakwa gagal membuktikan kes prima facie terhadap tertuduh. Raja Azman telah dituduh mencuri sebuah motorsikal dan memecah masuh sebuah rumah di Shah Alam tahun lalu.

Raja Azman meluahkan perasaan lega dan syukur kepada Allah atas keputusan mahkamah itu. “Ini akan dapat membersihkan nama ayah saya,” katanya. Dia amat gembira kerana wujudnya keadilan sebenar di Malaysia.

Dengan itu, Raja Azman secara diam-diam mengharapkan bapanya kembali untuk menghadapi mahkamah sebagai seorang anak jantan. Dia ingin agar RPK tahu bahawa tidak ada yang perlu ditakuti jika RPK benar-benar tidak bersalah atau berbohong.

Raja Azman yang berusia 34 tetap merindui bapanya dan ingin sekali meraikan kebebasannya bersama keluarga. Terasa kosong apabila bapanya tiada bersama untuk menikmati kegembiraan ini.


Raja Azman percaya yang bapanya adalah seorang yang jujur dan tidak bersalah. Dengan peguam yang hebat seperti Amarjeet Singh, yang telah berjaya membebaskannya, bapanya juga pasti mempunyai 100% peluang untuk memenangi apa jua kes.

Keputusan mahkamah dalam kesnya membuktikan bahawa kerajaan Malaysia tidak mencampuri proses keadilan walaupun Raja Azman adalah anak kepada orang yang dikehendaki, pelarian dan pengkhianat negara.

Baguslah, nampaknya selepas gagal membunuh diri dalam lokap dengan menelan pisau cukur tempohari, Azman sudah mula bersikap waras. Dia tidak mahu menjadi bodoh lagi.

Jelas sekali, Raja Azman turut bimbangkan nasib RPK terutamanya apabila membaca mengenai insiden mabuk baru-baru ini. Dia tidak dapat membayangkan bagaimana bapanya tertidur di dalam longkang tepi jalan bagaikan pemabuk gelandangan.

Walaupun bapanya menafikan cerita tersebut, Raja Azman lebih tahu. RPK adalah seorang peminum sepertimana juga isterinya seorang perokok. Bagi Raja Azman, minum tidak salah selagi tidak dijumpai di tepi longkang di jalanan seperti sampah.

RPK tidak sepatutnya mengambil hati dengan BBC kerana membatalkan wawancaranya dalam rancangan Hardtalk. Ia hanyalah satu program bodoh. RPK patut menikmati kehidupan sepertimana nasihatnya kepada Raja Azman, “enjoy!” Itulah yang RPK selalu bisikkan padanya. “Belajar untuk mencari wang mudah, melalui apa saja cara yang mampu!”

Raja Azman menyanjung bapanya sebagai seorang yang amat berilmu, terbuka, liberal dan Muslim sejati. Raja Azman melihat bapanya sebagai seorang Muslim sebenar yang hebat kerana mempunyai fikiran yang terbuka mengenai alkohol serta seks.

Kerana itulah RPK digemari oleh Melayu-melayu liberal, atau Melayu yang lebih baik, iaitu panggilan RPK terhadap mereka yang sepertinya.

Melayu biasa atau tipikal adalah terlalu bodoh untuk memahami bapanya, adalah komen yang sering diberi oleh Raja Azman apabila topik mengenai bapanya dibangkitkan.

Raja Azman percaya bahawa bapanya adalah manusia bijak dan sering disalahtafsir oleh mereka-mereka yang kurang bijak seperti Melayu biasa.

Dengan kebijaksanaan tersebut, RPK tak mungkin kalah dalam menghadapi cabaran. RPK perlu berhadapan dengan cabaran dan menunjukkan kepada dunia kehebatannya dengan muncul di mahkamah dan bukannya lari seperti pengecut.

Sekali lagi, Raja Azman mendesak bapanya untuk pulang dan menghadapi mahkamah. Tidak perlu lagi bersembunyi atau menulis dari jauh. Sudah sampai masanya untuk membuktikan tuduhannya terhadap Najib dan Rosmah adalah benar belaka. Tidak mungkin ini begitu sukar.

Kes liwat Anwar juga, adalah bukti nyata bahawa tidak ada yang kurang dalam sistem kehakiman Malaysia. Jika tidak kenapa atau bagaimana hakim boleh membenarkan Karpal mengheret kes tersebut begitu lama?

Jika mahkamah Malaysia adalah mahkamah kangaroo dan berat sebelah, Raja Azman dan Anwar tidak mungkin mendapat peluang langsung. Tetapi Raja Azman telah bebas hari ini, dan RPK sepatutnya mengambil peluang yang sama.

Justeru, pulanglah ayah…demi anakmu, rayu Raja Azman.


Malaysia Instict

Followers

Archive

Related Posts with Thumbnails