Monday, August 30, 2010

Membangsatkan Nama Islam

By Syahredzan Johan

Malaysia sering diiktiraf di persada dunia sebagai negera majoriti Muslim yang moderat dan toleran. Malangya, kita tidak dapat lagi berbangga dengan kenalan ini. Saban hari bertambah laporan mengenai insiden-insiden berunsur ekstrimis dan zalim yang membangsatkan nama Islam.

Pada dekad pertama abad ke 21, akibat serangan pengganas yang dikatakan beragama Islam, dunia telah mengaitkan agama tersebut dengan keganasan dan ekstrimisme. Namun persepsi negatif ini tidak menular ke Malaysia. Untuk sekian lama, Malaysia dikenali di persada dunia sebagai “a moderate Muslim country.”



Malangnya, akhir-akhir ini kita tidak lagi boleh berbangga dengan panggilan ini. Kini kita menjadi tajuk utama seantero dunia kerana pelbagai perkara negatif yang dilakukan atas nama Islam. Islam di Malaysia semakin dilihat sebagai agama yang tidak toleran, angkuh dan melampau. Islam di Malaysia semakin dikatakan sebagai agama yang menekan hak-hak orang bukan Islam. Islam di Malaysia semakin disamakan dengan kezaliman.

Manakan tidak?

Dengan nama Islam, ada yang mahu menentukan nama tuhan yang boleh dipanggil oleh penganut agama lain.

Dengan nama Islam, ada yang membakar gereja.

Dengan nama Islam, ada yang membantah pembinaan kuil dengan berarak membawa kepala lembu yang telah disembelih.

Dengan nama Islam, ada yang memberi jusitifikasi penggunaan akta zalim seperti ISA.

Terbaru, sebuah NGO Melayu membuat laporan polis kerana membantah pementasan yang hendak dianjurkan oleh sebuah geraja di Shah Alam. Alasan yang diberikan adalah kerana Shah Alam adalah sebuah bandar yang majoriti penduduknya Muslim dan pementasan tersebut adalah pada bulan Ramadhan. Kononnya, ini akan “menyinggung sensitiviti” umat Islam yang sedang berpuasa.

Di Pulau Pinang, seorang khatib didesak untuk meminta maaf kerana telah mendoakan kesejahteraan seorang pemimpin bukan Islam. Alasan yang diberikan adalah kononnya perbuatan mendoakan orang bukan Islam adalah salah.

Terkini, isu yang hangat diperkatakan adalah kunjungan seorang ahli Parlimen bukan Islam ke sebuah surau untuk memberi sumbangan. Isu ini telah dipolitikkan oleh pelbagai pihak, sehingga ia melibatkan pihak istana. Maka jawatankuasan pengurusan surau itu digantung dan ahli Parlimen tersebut diberi amaran oleh majlis agama yang berkenaan. Saya tidak tahu sejak bila pula orang bukan Islam tidak boleh memasuki masjid atau surau. Tidak pula diberikan dalil atau hujah untuk menjustifikasi arahan yang tidak masuk akal ini.

Adakah ini cara kita berdakwah pada abad ke-21? Kita tolak orang bukan Muslim sejauh-jauhnya daripada Islam, kita berlaku zalim ke atas mereka dan kita rampas hak mereka untuk mengamalkan agama mereka. Adakah kita beranggapan bahawa dengan tingkahlaku kita ini, mereka akan lebih dekat dengan Islam? Kalau inilah strategi dakwah abad ini, saya berpendapat kita harus memikir semula strategi bodoh ini. Tindakan seperti ini memburukan nama Islam dan menyebabkan orang bukan Islam berfikir bahawa Islam itu adalah agama yang sempit, melampau dan zalim.

Kononnya, orang bukan Muslim seharusnya menjaga “sensitiviti” orang Islam. Kita harus bertanya, apakah “sensitiviti” yang dimaksudkan ini? Adakah terdapat justifikasi ke atas “sensitiviti” ini?

Sebahagian besar Muslim di Malaysia tidak pernah terdedah dengan kehidupan sebagai penduduk minoriti di sesebuah negara. Maka dari situ timbul retorik bahawa sensitiviti Muslim harus dijaga kerana Islam dianuti oleh majoriti rakyat Malaysia. Menggunakan logika yang sama, sudah tentu Perancis boleh mengharamkan pemakaian purdah dan Switzerland boleh mengharamkan pembinaan mimbar kerana “menyinggung sensitiviti” majoriti rakyat negara-negara tersebut. Juga menggunakan logika sama, cadangan membina masjid di tapak berlakunya serangan World Trade Centre tidak boleh diterima kerana ia kononnya “menyinggung sensitiviti” keluarga mangsa kejadian. Mengikut logika yang digunakan, maka hak penganut agama Islam yang menjadi minoriti di negara-negara tersebut harus dikorbankan demi menjaga “sensitiviti” majoriti.

Apabila kita majoriti, terlalu mudah untuk kita jatuh dalam perangkap pemikiran bahawa kekuatan itu adalah kebenaran.

Adakah kita lupa bahawa ketika menyebarkan Islam, Nabi Muhammad S.A.W. telah mengajar bahawa semua manusia adalah sama di sisi Allah, yang membezakan seseorang itu hanyalah iman? Sudah tentu perkara ini “menyinggung sensitiviti” sebahagian besar Arab Quraisy pada ketika itu, lebih lagi mereka yang mempunyai status di dalam masyarakat Quraisy. Adakah Nabi Muhammad S.A.W. seharusnya menghentikan ajaran Islam pada ketika itu demi menjaga “sensitiviti” masyarakat Quraisy?

Ini bukan Islam yang saya kenali. Ini bukan Islam yang menjadi cara hidup saya. Islam tidak pernah mengajar penganutnya berfikiran sempit, bertindak melampau dan berlaku zalim. Islam mementingkan keadilan dan kesaksamaan. Islam adalah agama indah dan keindahan itu dapat dilihat melalui kehidupan dan ajaran Nabi Muhammad S.A.W, junjungan umat Islam. Tindakan mereka ini adalah jelas bertentangan dengan apa yang disampaikan oleh baginda.

Mereka telah membangsatkan nama Islam demi kepentingan sendiri. Lebih menyedihkan lagi, mereka adalah berpangkat, samada pemimpin politik atau agama. Orang Islam sering mempersalahkan media Barat kerana memberi gambaran yang salah tentang Islam, tetapi apa kurangnya golongan ini yang telah memberi gambaran negatif terhadap Islam melalui tingkahlaku mereka?

Harapan saya adalah bahawa orang yang bukan beragama Islam tidak tersalah anggap bahawa Islam yang sebenar adalah Islam yang mana namanya telah dibangsatkan oleh mereka ini.

Followers

Archive

Related Posts with Thumbnails