Wednesday, May 19, 2010

Kemenagan di Sibu adalah tali gantung untuk Anwar Ibrahim

Saudaraku yang baik hati,

Aku menulis surat ini di pagi sesudah Pakatan Rakyat memenangi kerusi Sibu. Aku tahu bahawa kaum kerabat Pakatan Rakyat sedang dalam keriangan. Syabas! Aku tahu kau juga sedang tersenyum puas kerana kemenangan ini. Aku hanya ingin sama menumpang berkongsi riang.

Kemenangan di Sibu rasa aku adalah kemenangan rakyat yang mahukan perubahan. Kemenangan itu adalah manifestasi kebencian majoriti warga Serawak yang telah bosan dengan tindak tanduk dan rompakan gerombolan manoriti Melanau. Hari-hari akhir hegemoni Melanau telah kelihatan. Ini aku amat yakin.

Sebelum kau terus membaca surat aku ini, aku perlu minta maaf terlebih dahulu. Ini kerana surat ini akan membawa berita yang tidak akan mententeramkan hati kau.

Aku sebenarnya adalah pembawa ayat-ayat songsang. Aku pembawa ayat-ayat setan yang selalu tidak menyenangkan hati. Aku menjadi perawi yang membawa surah-surah yang mengegarkan keyakinan diri.

Ingin aku beri tahu bahawa isi surat ini telah aku fikirkan ketika kiraan undi semakin melonjak untuk Pakatan Rakyat. Setiap kali undi melonjak setiap kali degup jantung aku bergegar. Apakah kau faham apa yang ingin aku katakan ini?

Aku mahu kau sedar bahawa kemenangan di Sibu adalah notis akhir untuk menghantar Anwar ke tali gantung. Kau faham?

Nah ! Ke tali gantung - inilah ayat-ayat songsang yang ingin aku bawa ke hadapan muka kau. Ayat-ayat songsang ini mengerunkan bunyinya. Kau ulang baca sekali lagi : kemenngan di Sibu adalah tali gantung untuk Anwar Ibrahim.

Mungkin kau anggap aku ini sasau dan kurang siuman. Kau salah. Atau aku ini selalu poton stim dan merosakkan suasana ghairah di pesta. Kau salah lagi. Biar aku terangkan kenapa.

Bagini kesahnya: Kau ingat pilihanraya kecil Lunas? Oooo.. maafkan aku… mungkin kau masih anak sekolah ketika itu. Atau kau tidak mengikuti politik semasa. Atau kau ketika itu sedang dilamun cinta berahi berpacalan.

Biar aku surahkan tentang Lunas ini. Pilihanraya kecil Lunas ini berjalan pada bulan November tahun 2000. Ini ketika si Mahafiraun masih berkuasa. Opps… maaf lagi …mungkin kau tidak tahu siapa Mahafiraun. Ini nama ‘manja’ untuk Mahathir Muhamad yang di munculkan oleh laman yang bernama Mahazalim. Laman ini telah menjadi arwah. Ini lama dahulu - di zaman sebelum wujudnya face book dan blog. Di zaman internet masih menumpang di Telekom Malaysia.

Di pilihanraya kecil Lunas ini Saifuddin Nasution calon Parti Keadilan - ketika ini Parti Keadilan masih belum bergabung dengan Parti Rakyat – telah menang. Satu kemenangan yang amat memberangsangkan. Perasaan menang di Lunas ketika itu samalah seperti kemenangan di Sibu minggu ini.

Pemerhati politik melihat Lunas membawa tanda-tanda yang Mahafiraun semakin di benci oleh rakyat. Imej Mahafiraun sedang di kencingkan rakyat di sana sini. Ini betul. Tetapi ada satu pekara yang gagal dilihat dan di baca oleh pemerhati politik. Pekara ini ialah : kuasa bukan mudah dilepaskan.

Kemenangan Lunas telah membangunkan Mahafiraun dari tidornya. Mahafiraun terus merancang dengan licik untuk memastikan yang Parti Keadilan tumpas dan tidak dapat bergerak bebas. Setahun sesudah Lunas Mahafiraun menangkap 10 orang aktivis Reformasi termasuk pimpinan muda Keadilan. Kesemua yang di tangkap dibawah ISA.

Berhadapan dengan kemenangan Keadilan di Lunas, Mahafiraun telah sedar bahawa imej Firaun nya amat-amat di benci rakyat. Selain dari menggunakan ISA, dengan licik Mahafiraun telah melantik Abdullah Badawi sebagai pengganti. Melantik Abdulah Badawi sebagai gantinya samalah seperti melantik saorang tukang kebun untuk menjadi Gubenor Bank Negara. Tetapi inilah kelicikan Mahathir Muhamad.

Nah! Kau akan bertanya apa sangkut paut Lunas dengan Sibu? Bagaimana Sibu ini menjadi tali gantung untuk Anwar?

Sabar… sabar. Kau lupa bahawa Sibu ini lebih penting dari seribu Lunas. Sibu lebih penting dari semua pilihanraya kecil di Semenanjung. Ketika kau merayakan kemenanga di Sibu ini aku ingin mengingatkan kau bahawa Sibu dan seluruh Sarawak termasuk Sabah adalah peti duit simpanan untuk gerombolan.

Apabila kau menang di Sibu ertinya kau telah mula menghafal angka pin kepada peti duit simpanan gerombolan. Seperti aku katakan tadi : kuasa bukan senang untuk dilepaskan. Kau sedang bermain dengan bahaya.

Yakinlah, ketika ini para gerombolan dari Semenanjung sedang merancang untuk melupuskan Taib Mahmud dari arena politik Serawak. Gerombolan di Semenanjung menganggap susuk si Taib ini adalah susuk yang paling di benci oleh warga Serawak. Ini samalah seperti Mahafiraun mencari ganti dirinya dahulu; kalau tidak diganti si Taib Mahmud akan membontoti apa yang terjadi keatas Wan Mokhtar di Terangganu.

Apa ini ada sangkut paut dengan tali gantung?

Ahhh! Kau kurang sedar bahawa Pakatan Rakyat sedang mengancam keselamatan gerombolan. Kalau dahulu gerombolan hanya diserang di Semenanjung tetapi kini serangan bertalu-talu telah beralih ke Serawak. Ini tanda-tanda yang amat bahaya untuk gerombolan. Bank simpanan gerombolan telah mula pecah. Suasana ini amat merbahaya.

Aku yakin gerombolan – sesudah Sibu – akan bertindak ganas. Justeru Anwar Ibrahim perlu digantung secepat mungkin … ini yang aku maksudkan dengan tali gantung dari Sibu. Apakah kau tidak faham bahawa dari kaca mata gerombolan – mereka melihat nyawa dan kuasa mereka hanya dapat diselamatkan dengan memenjarakan Anwar Ibrahim. Jika Anwar Ibrahim terus bergerak di luar penjara maka tali gantung ini akan beralih untuk menjerut kepala mereka sendiri.

Aku tahu masih ada kawan dan teman-teman yang membaca bahawa sandiwara yang sedang dipentaskan di mahkamah Jalan Duta ini akhirnya akan membebaskan Awar Ibrahim.

Saudara ku yang baik hati,

Aku harap kau tidak tersalah anggap apabila kau melihat sandiwara di mahkamah yang sedang dipentaskan ini. Aku tahu bukan semua anggota gerombolan yang mahu Anwar di penjara. Ada yang memiliki jalur pandangan yang berbeza. Mereka merasakan jika Anwar di penjara maka masa depan gerombolan semakin bertambah gelap dan nyawa gerombolan akan bertambah pendek. Mereka ini tidak ramai. Gulungan minoriti ini sesudah Sibu akan merasa diri mereka terancam sama jika Anwar masih bebas. Kini, aku yakin mereka jua mahu Anwar di penjara secepat mungkin.

Sesudah kemenangan Pakatan Rakyat di Sibu, aku amat yakin kes Anwar akan dipercepatkan untuk memastikan Anwar ketepikan dari politik tanah air kita. Anwar wajib diketepikan sebelum pilihanraya umum untuk negeri Serawak yang wajib diadakan sebelum akhir tahun 2011.

Kepada kau dan kawan-kawan dalam Pakatan, hanya satu harapan aku: aku berharap kau tidak akan memiliki apa-apa ilusi tentang mahkamah. Aku juga berharap kau akan dapat memahami tentang kuasa. Telah aku katakan beberapa kali – kuasa tidak mudah akan dilepaskan. Di malam pengiraan undi di Sibu itu , kau sendiri dapat melihat bagaimana gerombolan dan aparachik SPR bekerja keras untuk mengabui mata rakyat agar gerombolan terus menang.

Aku sebagai pembawa ayat-ayat songsang sekali lagi ingin mengingatkan kau bahawa konspirasi untuk melupuskan politik Anwar akan bertimbun tambah. Kau tunggu dan lihat. Hanya yang ingin aku ingatkan ialah dalam merayakan kemenangan di Sibu sedarlah bahawa tali gantung untuk Anewar Ibrahim semakin rapat.


Wassalam
Tukar Tiub

Followers

Archive

Related Posts with Thumbnails