Thursday, March 18, 2010

Politik sarkas di Malaysia

Sarkas merujuk satu tempat kurungan untuk meletakkan haiwan sama ada yang jinak atau liar untuk menjadi tontonan orang ramai. Maka haiwan itu akan menjerit dan melompat dengan gembiranya sambil mengeluarkan bunyi-bunyian yang tidak difahami.

Dalam riuh rendah haiwan di dalam sangkar atau kurungan maka pengunjung akan bertepuk tangan dan bersorak melihat telatah haiwan yang tak berakal itu.

Melihat tingkah laku haiwan yang menjerit dan melompat akan menimbulkan rasa puas orang ramai yang datang melihatnya. Jadi pengunjung merasa berbaloi untuk membayar kerana dapat menyaksikan tingkah laku haiwan dalam sarkas yang menjerit dan melalak tak henti-henti.

Dalam senario yang lain adakah itu perkara yang sama yang diinginkan oleh pengundi apabila memilih wakil rakyat mereka? Cuba menutup kelemahan sendiri dengan menyerang dan mengaibkan orang lain dengan cara tak bermoral dan beretika?

Dalam ilmu psikologi ini digelar 'helah belah diri' atau self mechanism.Lebih teruk lagi tingkah laku tak bermoral ini disokong oleh wakil rakyat lain dengan cara menjerit-jerit dan melolong-lolong tak tentu pasal.

Lebih parah lagi media seperti telivesyen dan akhbar memberi sokongan penuh kepada tingkah laku ala sarkas ini. Malah lebih memalukan lagi media berkenaan iaitu yang selama ini bersekongkol dengan memberi liputan utama pada cerita-cerita seperti dalam sarkas.

Walau bagaimanapun kita wajar berterima kasih kerana dapat menonton aksi sarkas semalam. Ini kerana bagi rakyat dan golongan inteletek serta cerdik pandai dapat menilai tingkah laku wakil rakyat mereka dan memudahkan mereka untuk menolak ahli parlimen seperti itu dalam pilihanraya akan datang.


HarakahDaily

Followers

Archive

Related Posts with Thumbnails