Monday, January 4, 2010

Pemuda UMNO kecewa konon.. Piiiirahhhh!!!!

Kenapa mereka tidak kecewa dikala Mahathir mencadangkan agar Al~Quran ditafsir semula mengikut kesesuaian masakini. Bagi Mahatir,Islam adalah penghalang utama untuk merealisasikan wawasan sekularnya yang penuh kemungkaran.. Adakah mereka pekak semasa itu?


Gambar dari Pemuda UMNO Nibong Tebal

Naib Ketua Pergerakan Pemuda Umno Pulau Pinang telah berkata, Pemuda Umno kecewa dengan kelulusan membenarkan majalah Herald-The Catholic Weekly menggunakan perkataan 'Allah' milik umat Islam dan bimbang ia akan disalahgunakan majalah berkenaan untuk menyeleweng agama Islam di negara ini berbanding sebelum ini mereka membuat pengakuan tidak akan berbuat demikian.

"Pemuda Umno Pulau Pinang tidak bersetuju dengan keputusan mahkamah dan memohon Kementerian Dalam Negeri (KDN) mengemukakan rayuan terhadap keputusan itu," katanya kepada Harian Metro.

Kenapa tiba-tiba puak-puak UMNO ini cuba menjuarai isu ini sedangkan keputusannya masih belum muktamad? Keputusan adalah dari Mahkamah Tinggi dan belum dibawa kemahkamah rayuan lagi..

Kenapa mereka tidak kecewa bila Najib meluluskan tambahan 10 lagi lesen judi diawal pemerintahannya? kemana mereka-mereka ini menghilang dan kenapa membisu? Sedangkan judi itu nyata Haram dalam Islam.

Dan adakah mereka buta bila suatu masa dulu Mashitah pernah mengatakan melacur itu dimaafkan jika terdesak? Kenapa mereka tidak merasa kecewa dengan fatwa yang dikeluarkan oleh Mashitah?

Sewaktu menjadi Setiausaha Parlimen di Jabatan Perdana Menteri, Dr Mashitah pernah mengatakan bahawa melacur atau menjual diri dimaafkan jika terdesak dan darurat, termasuk demi memberi makan dan membesarkan anak. Pendapat beliau itu disiarkan Harian Metro, 21 Jun 2005.

"Perkara dilakukan dalam suasana darurat terlepas daripada hukuman biasa. Dalam keadaan biasa, memang melacur itu haram. Tetapi jika terdesak dan darurat, ia dimaafkan," katanya.

Kenapa mereka tidak kecewa dikala Mahathir mencadangkan agar Al~Quran ditafsir semula mengikut kesesuaian masakini. Bagi Mahatir,Islam adalah penghalang utama untuk merealisasikan wawasan sekularnya yang penuh kemungkaran.. Adakah mereka pekak semasa itu?

Tidak kecewakah mereka bila Mahathir menyokong kumpulan antihadis, dengan tidak mengambil tindakan ke atas Kasim Ahmad (yang terang-terang menolak hadis ) malah memberi bantuan pula kepada Kasim Ahmad.Kasim Ahmad bebas menulis diakhbar-akhbar sambil memasukan jarum anti hadisnya.

Tidak kecewakah mereka bila Mahathir memecat kemudian menyelar mufti yang mengeluarkan fatwa yang tidak disenangi olehnya semata-mata kerana tidak mahu melihat bahawa seolah-olah Islam ada kuasa dalam negara yang didakwanya negara Islam ini !

Adakah mereka juga pekak dan buta lalu menyebabkan mereka tidak kecewa ketika Mahathir menghina dan menjadikan sunnah Rasulullah SAW sebagai bahan jenaka . Cercaan ke atas amalan janggut Rasulullah adalah manifestasi kebencian pada cara hidup Rasulullah SAW yang dianggap kolot oleh Mahathir.

Dalam satu ucapannya di JAKIM Mahathir berkata “ Siapa tau janggut Nabi macam mana?.siapa biasa tengok janggut Nabi ..ada gambar ka ? Kita tak tau . Kita tak tau betuilah dia ada janggut?tapi betul ka janggut dia (Nabi)?Di zaman itu..pisau cukur ada kaaa?dia bukan ada Gillette, zaman Nabi ada Gilletteka.?Cakap (menyuruh hadirin cakap) ..Pisau cukur pun tiada masa tuuu ( zaman Nabi ). Jadi masalahnya dia (Nabi ) dok berjalan ke sana sini..naik unta,bukan nak dapat air yang banyak?padang pasir?. Macam-macam lagi tafsiran diberi untuk menidakkan amalan Rasulullah SAW.

Sedangkan Rasulullah SAW pernah bersabda “Barangsiapa tidak suka pada sunnah kelakuanku, dia bukanlah dari kalangan umatku “

Tidak kecewakah mereka dengan tindakan-tindakan dari pemimpin mereka yang jelas dan nyata menolak hukum-hukum Allah?

Kecewa konon... piiirahh!!!

Followers

Archive

Related Posts with Thumbnails