Sunday, January 10, 2010

Bukti Umno semakin dibenci di Kota Tinggi.

KOTA TINGGI : Siapakah yang punya angkara membaling cat merah ke kediaman dan gambar bekas Menteri Dalam Negeri, Syed Hamid Albar di Kota Tinggi? Sehingga hari pihak polis terus menyiasat siapakah ‘dalang’ di sebalik tindakan vandalisme yang berlaku Februari lalu.

Selepas peristiwa jelik enam pemuda Kota Tinggi ditahan dan tersiar panas didada media, pada 5 Disember lalu, berlaku lagi vandalisme berbaur politik.

Jika sembilan bulan lalu, rumah dan gambar Syed Hamid serta rumah bekas setiausaha akhbarnya, Rosleli Jahari di baling cat merah, kali ini, nama Rosleli, Syed Hamid yang ditulis sebagai ‘Arab’, Najib dan Rosmah pula jadi sasaran di tembok pintu pagar masuk ke pejabat Majlis Daerah Kota Tinggi (MDKT).



Pada tembok pejabat itu tertulis ‘Rosleli Perasuah, Arab$, 1Najib Pembunuh Altantuya dan C4 Rosmah’ Susulan kejadian yang disedari pada awal pagi itu, ramai orang awam yang melalui jalan itu turut merakam contengan itu termasuk ahli-ahli dan pimpinan Pakatan Rakyat (PR) Kota Tinggi.

Walau bagaimanpun, contengan memalukan yang turut menghina pemimpin nombor satu negara segera dipadam oleh pihak berkuasa.

Sehubungan itu, PR Kota Tinggi dalam kenyataannya menafikan sekeras-kerasnya tindakan itu adalah perbuatan ahli-ahli PR.

Sebaliknya, menyifatkan tindakan itu dilakukan oleh orang profesional, ada latar belakang politik dan tentunya musuh sesama ahli Umno itu sendiri.

Ketua PR Kota Tinggi, Kamaldin Tahir, berkata sejak kejadian Februari lalu dan terbaru ini, mesej yang ingin disampaikan jelas iaitu Umno sudah semakin tidak relevan dan pemimpinnya terbukti perasuah.

Beliau berkata, kejadian itu sekali lagi menjadi ketakutan kepada Umno dan pemimpin-pemimpin yang menyokong dibelakangnya. Tindakan pihak individu atau pihak berkuasa yang segera memadam contengan itu juga adalah bukti kes itu serius dan pemimpin yang dimaksudkan itu ada melakukan kesalahan.

Kata Kamaldin,“nama Umno yang diconteng sebelum ini, pejabat Umno yang dilontar cat sebelum ini dan rumah pemimpin Umno yang dibaling dengan cat membuktikkan rakyat sudah benci pada Umno”

“Mereka mungkin tidak benci kepada kerajaan, tetapi lebih benci kepada pemimpin tertentu termasuk Syed Hamid, Najib, Rosmah serta mereka yang berada dalam kepimpinan Umno itu” katanya.

Susulan kejadian itu, beliau menyeru penduduk Kota Tinggi yang begitu kuat menyokong Umno supaya menilai semula pilihan mereka dan mengalihkan sokongan kepada PR dalam pilhan raya umum ke-13 akan datang.

Sebagai kubu terkuat Umno Johor dan Umno Malaysia, tidak mustahil satu hari nanti Kota Tinggi boleh dirampas oleh PR terutama apabila kerajaan Barisan Nasional (BN) sudah tumbang di peringkat nasional.

Meninjau pandangan pemimpin Umno Kota Tinggi dan mereka yang tidak sebulu dengan Syed Hamid, mengatakan semua yang berlaku berpunca daripada Ketua Umno bahagian itu sendiri.

Sejak pertelagahan team ‘A’ dan team ‘B’ yang panas sejak Jun tahun lalu, sehinggalah kepada kemuncaknya apabila Syed Hamid hilang semua jawatan.

Ramai pemerhati politik juga mengakui dan menyifatkan, Umno Kota Tinggi sedang melalui jalan-jalan luka yang menyakitkan dan hitam.

Kepimpinan Syed Hamid dan sikap konco-konconya yang dibenci oleh sebahagian besar ahli membuatkan Umno bahagian itu berpecah.

Namun, barisan kepimpinan sedia ada daripada team ‘B’ dikatakan masih setia dibelakang Daing Malik A. Rahaman, yang sebelum ini mengetuai menjadi pencabar kepada Syed Hamid.

Seorang pemimpin pemuda Umno mendakwa, tindakan yang berlaku pada Februari lalu dan 5 Disember lalu itu sebenarnya didalangi oleh penyokong-penyokong Syed Hamid sendiri. Beliau tidak percaya tindakan itu dilakukan oleh penyokong-penyokong PR ataupun penyokong Daing Malik.

“Ini semua kerja orang yang sudah sah didakwa bersalah dan bersalah dalam Umno. Tindakan memburuk-burukkan pemimpin sendiri itu hanya provokasi mereka, dan membolehkan orang menuding jari itu semua kerja orang yang benci Rosleli dan Syed Hamid”

“Saya percaya, kami penyokong kumpulan Setiakawan tak buat kerja bodoh macam ini. Lihat sajalah nanti kalau polis berjaya siasat dan tahan mereka yang buat kerja bodoh itu.

Kami pun tak puas hati kerana ramai kalangan kami kena siasat akibat tindakan baling cat bulan Februari lalu” katanya.

Siasatan polis untuk kes pada bulan Februari lalu masih gagal menahan individu yang membaling cat berkenaan. Termasuk tindakan terbaru menconteng tembok itu. Polis dilaporkan ada menahan suspek, tetapi tiada bukti kukuh untuk menahan mereka yang disyaki itu.


freemalaysiatoday

Followers

Archive

Related Posts with Thumbnails